Kapolda Maluku: Makna HUT RI ke-75 Utamanya Bersyukur

  • Whatsapp
banner 468x60

AMBON — Hari ini 17 Agustus 2029. Republik Indonesia memperingati Hari Ulang Tahunnya yang ke 75. Kapolda Maluku Irjen Pol Drs Baharudin Djafar menyampaikan, paling tidak ada dua makna utama dari diperingatinya peristiwa kemerdekaan.

Makna peringatan kemerdekaan pertama, sebagai sarana dan upaya menjaga serta mewariskan kesadaran kolektif bangsa Indonesia. Terutama bagi generasi muda yang cenderung tergerus oleh informasi serta acara-acara yang tidak berguna.

“Bahwa kemerdekaan itu suatu yang amat berharga dalam kehidupan bangsa dan negara, ia tidak diperoleh dengan kemalasan apalagi sebagai hadiah gratisan dari bangsa penjajah,” kata Irjen Pol Drs Baharudin Djafar.

Ia menegaskan, kemerdekaan direbut dengan perjuangan luar biasa dan dengan segala pengorbanan tanpa pamrih dalam rentang waktu yang panjang.

Maka nilai-nilai kejuangan dan semangat pengorbanan demi kemerdekaan itulah yang diharapkan terus terwariskan dari generasi ke generasi melalui momentum peringatan kemerdekaan setiap 17 Agustus.

Makna peringatan kemerdekaan kedua, dengan momentum proklamasi 17 Agustus itu diharapkan terjaga dan terwariskannya spirit ketulusan, keikhlasan, dan rasa syukur atas nikmat karunia Allah yang memberikan kepada bangsa Indonesia ini alam yang kaya raya serta subur makmur. Sebagaimana secara tegas dinyatakan pendiri bangsa ini dalam kata-kata pembuka UUD 1945  bahwa kemerdekaan ini adalah diraih atas berkat rahmat Allah SWT dan kemauan yang kuat serta perjuangan penuh pengorbanan.

“Kesadaran bahwa kemerdekaan ini sebagai nikmat karunia Allah wajib diwujudkan dalam bentuk menjaga, memelihara, mempertahankan, serta mengisi dan mengelola kemerdekaan negara ini dengan sungguh-sungguh sebagaimana telah diamanatkan dalam Undang-Undang Dasar 1945,” ujarnya.

Ia mengingatkan bahwa tujuan negara Indonesia merdeka ini adalah untuk melindungi segenap tumpah darah dan bangsa Indonesia, mewujudkan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan rakyat, dan ikut menjaga ketertiban dan perdamaian dunia.

“Itulah spirit yang harus terus hidup dalam setiap menyambut momentum hari kemerdekaan Indonesia. Jangan sampai kita terjebak kepada rutinitas seremonial perayaan HUT Kemerdekaan RI yang semarak dan hura-hura tetapi hampa dari maknanya,” kata Irjen Pol Drs Baharudin Djafar.

Laporan: Theo
Editor: Fathir

banner 300x250

Pos terkait

banner 468x60

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *