Permainan Rakyat Diharapkan Dalam Konteks Lebih Milenial

  • Whatsapp
banner 468x60

MAMUJU — Peringatan Hari Anak Sedunia atau World Childrens Day diperingati setiap tanggal 20 Nopember. Pada momen tersebut, Presiden RI Jokowi melakukan peluncuran Pancamain yang dilakukan secara virtual. Gubernur Sulbar, Ali Baal Masdar didampingi Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Sulbar, Prof. Gufran Darma Dirawa mengikuti secara virtual dari Ruang oval Kantor Gubernur Sulbar, Jumat, 20 Nopember 2020.

Presiden Republik Indonesia, Jokowi dalam sambutanya menyampaikan,    permainan budaya yang ada di bumi nusantara  harus lebih diperkenalkan di lembaga-lembaga pendidikan untuk mempopulerkan nilai-nilai  Pancasila di kalangan anak-anak  usia dini. Penanaman nilai-nilai Pancasila tersebut diharapkan mampu melahirkan generasi penerus yang memiliki kepedulian empati yang  menghormati keberagaman bangsa , sebagai jati diri negara  serta melahirkan anak-anak muda yang lebih mencintai Indonesia dengan sepenuh hati, serta menghormati tatanan hukum yang disepakati dan menjaga Pancasila sebagai pedoman kehidupan berbangsa dan bernegara

“Momentum hari ini anak sedunia untuk memperkenalkan kekayaan budaya bangsa, memperkenalkan pancasila melalui anak-anak kita sendiri melalui  dunia bermain,” kata Jokowi

Terkait arahan Presiden RI, Kepala Dikdisbud Sulbar, Prof. Gufran Darma Dirawa mengemukakan, hal tersebut diharapkan dapat diimplementasikan di Sulbar, sehingga permainan   rakyat  yang merupakan bagian dari rakyat itu harus segera  masuk sebagai salah satu pendidikan budaya  , termasuk di Provinsi Sulbar

“Di Sulbar, ini berada pada level PAUD dan SD , sementara di level SMP dan SMA yang ditunggu adalah pendidikan karakter dimana bagian dari pada pendidikan karakter itu bisa memberikan warna identitas budaya terutama budaya barat apakah dapat bertahan dan dilestarikan sesuai dengan kebutuhan masyarakat yang ada,” ujarnya 

Ia juga menyampaikan, pihaknya menunggu intruksi  dari Badan Pembinaan Ideologi Pancasial (BPIP) tentang bagaimana memodernisasi profile  permainan rakyat itu, sehingga kiranya hal tersebut menjadi bagian dari pada upaya salah satu metode pendidikan bagi anak-anak Sulbar yang tinggal di rumah dikarenakan masa pandemi covid-19 untuk menciptakan nuansa belajar dan bermain  yang jauh lebih baik ditengah pandemi corona saat ini.

“Dengan adanya permainan-permainan rakyat kemudian dibuatkan dalam bentuk konteks yang lebih milenial ini sekarang akan dapat lebih mudah adaptif terhadap perbedaan-perbedaan tersebut sehingga menciptakan perkembangan terhadap budaya budaya baru untuk bisa dikembangkan selanjutnya,” harap pria yang juga merupakan guru besar UNM itu .(farid) 

banner 300x250

Pos terkait

banner 468x60

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *